Eks Bupati Kuansing Sebut Pernah Suap Pihak Mengaku KPK Rp 650 Juta,Ini Kata Firli

Eks Bupati Kuansing Sebut Pernah Suap Pihak Mengaku KPK Rp 650 Juta,Ini Kata Firli

Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri

Mantan Bupati Kuantan Singingi (Kuansing) Mursini mengaku pernah menyetorkan uang sebesar Rp 650 juta kepada pihak yang mengaku dari Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Hal tersebut terungkap dalam dakwaan kasus rasuah dengan terdakwa Mursini.

Menanggapi hal tersebut, Ketua KPK Komjen Pol Firli Bahuri menyebut pihaknya akan menindaklanjuti pengakuan tersebut. Firli berharap pihak yang mengetahui kejadian tersebut melaporkannya kepada KPK.

 

"Saya sungguh berharap para pihak yang mengetahui hal tersebut melaporkan kepada KPK. Kita berkomitmen untuk melakukan pemberantasan Korupsi dengan segenap masyarakat," ujar Firli Bahuri dalam keterangannya, Kamis (2/9/2021).

Senada dengan Firli, Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri meminta kepada Mursini untuk menjelaskan detail sosok yang menerima uang tersebut. Dengan penjelasan detail Mursini akan memudahkan KPK untuk mengungkapnya.

"Meskipun peristiwanya pada 2017 lampau, kami tetap mendorong pihak terdakwa bisa membantu kami menelusuri pihak dimaksud, apakah benar merupakan pegawai KPK atau bukan," kata Ali.

 

Ali memastikan, KPK tak segan menindak pegawainya jika terbukti menerima suap.

"Hal ini penting bagi kami untuk memastikan tegaknya profesionalitas KPK dalam melaksanakan tugas pemberantasan korupsi," kata Ali.

Selain itu, Ali meminta masyarakat untuk berhati-hati dengan penipuan mengatasnamakan KPK. Menurut Ali, penipuan itu biasanya melakukan pemerasan kepada orang yang berperkara di KPK.

"Hal ini sudah sering terjadi dan telah memakan banyak korban. Beberapa pelakunya pun sudah berhasil ditangkap," kata Ali.

Komentar Via Facebook :