Awalnya Rp20 Juta, Sekarang Biaya Umrah Bisa Bengkak Jadi Rp60 Juta

Awalnya Rp20 Juta, Sekarang Biaya Umrah Bisa Bengkak Jadi Rp60 Juta

AP Poto

Persyaratan penyelenggaraan umrah 1443 Hijriah dari Pemerintah Arab Saudi, bisa membuat biaya umrah yang dikeluarkan bengkak hingga tiga kali lipat.

Wakil Ketua Umum Asosiasi Muslim Penyelenggara Haji dan Umrah Republik Indonesia (AMPHURI) Bungsu Sumawijaya menuturkan dilihat dari situasi dan kondisi, biaya yang dikeluarkan jemaah juga terpengaruh yang awalnya Rp20 juta, mengikuti aturan baru bisa Rp60 juta.

"Akan ada penurunan jemaah, biaya juga jadi tiga kali lipat. Jadi contohnya harga paket yang awalnya 20 juta bisa hampir 60 juta kita masih ada hidden cost disitu, pergi misal sakit covid disana, jadi biaya tambahan lagi," kata Bungsu dalam program Market Review IDX Channel, Jakarta, Selasa (3/8/2021).

Untuk kemungkinan jemaah yang berangkat, pihak AMPHURI mencoba kirim sekitar 1-2 grup untuk tahun ini. Maka itu pihaknya meminta pemerintah Arab Saudi memberi keringanan dalam persyaratan.

Untuk mekanisme pelaksanaan umrah, Bungsu mengatakan dengan 1-2 grup itu yang akan berangkat adalah pemilik atau petugas travelnya. Hal itu karena untuk melakukan antisipasi bagaimana keadaan dan kondisi untuk jemaah kedepannya.

"Kemungkinan besar seperti kejadian awal pandemi yang berangkat pemilik atau petugas travel, jadi bisa melakukan antisipasi untuk jemaah kedepannya," ujar dia.

Pihak AMPHURI juga melakukan pendampingan yang jelas pada pelaksanaan mulai dari proses pendaftaran hingga balik ke tanah air.

"Hanya memang kita tetap mengharapkan keringanan dari Arab Saudi untuk protokol kesehatan dan prosedur sehingga tidak usah karantina 14 hari di negara transit, jadi waktu lebih singkat dan segi biaya tidak naik tinggi," pungkasnya. 

Komentar Via Facebook :